Informasi Opio-Phobic di MedicineNet.com

Apakah Anda Opio-Fobia?

Oleh Peggy Peck
Fitur WebMD

Agustus 13, 2001 Spesialis spesialis onkologi Carol Blecher, RN, MS, AOCN, mengetahui wajah kesakitan dan wajah ketakutan.

Cancer, kata Blecher, bukanlah musuh yang lembut dan pendiam, tetapi musuh yang menyakitkan dan mengamuk, yang harus dilawan dengan senjata kuat yang sering menyebabkan rasa sakit yang tak henti-hentinya mereka alami. Jadi mengurangi atau menghilangkan rasa sakit pasien sering kali menjadi perhatian utama Blecher.

"Tetapi setiap hari pasien dan keluarga datang kepada saya dipenuhi dengan ketakutan tentang mengambil opioid," katanya obat-obatan narkotika seperti metadon, morfin, dan OxyContin. Ketakutan itu, yang disebut "opio-fobia," dapat menghalangi bantuan banyak pasien.

Di kantornya di Valley Hospital System di Ridgewood, N.J., Blecher mengatakan kegilaan media seputar penyalahgunaan obat penghilang rasa sakit jangka panjang yang disebut OxyContin telah memicu ketakutan pasien. "Sekarang pasien dan keluarga bertanya: Apakah obat ini membuat Anda menjadi pecandu? Saya harus mengatakan kepada mereka berulang kali bahwa mereka menggunakan obat itu untuk rasa sakit, bukan untuk alasan kecanduan, "kata Blecher, juru bicara Masyarakat Keperawatan Onkologi.

Obat 'Lifeline' untuk Pasien Kanker

Kehebohan seputar penggunaan obat penghilang rasa sakit opioid sangat membuat frustasi bagi spesialis manajemen nyeri seperti Syed Nasir, MD. "Saya merawat orang-orang yang menderita kanker, dan bagi orang-orang ini [OxyContin] adalah garis hidup," kata Nasir, seorang neuro-onkologis di Culichia Neurological Clinic di New Orleans.

Baik pasien dan dokter secara tradisional khawatir tentang penggunaan narkotika untuk menghilangkan rasa sakit, katanya, karena kekhawatiran itu dapat memicu kecanduan. Itu membuat untuk film-of-the-week plot cedera traumatis hebat mengarah ke rasa sakit yang tak henti-hentinya yang hanya dapat diredakan dengan morfin, mengubah seorang ibu rumah tangga atau nenek yang tidak curiga menjadi pecandu yang mengoceh tetapi kisah semacam itu memiliki sedikit dasar dalam kenyataan medis, kata Nasir. Bahkan, katanya, hanya sekitar 1% dari orang yang menggunakan obat-obatan seperti OxyContin untuk pengobatan nyeri kronis akan menjadi kecanduan.

Bagaimana Ini Disalahgunakan

Pakar kanker Johns Hopkins University Michael Carducci, MD, mengatakan kepada WebMD bahwa beberapa kasus penyalahgunaan OxyContin mungkin terkait dengan kebingungan tentang bagaimana obat harus diberikan. Dosis opioid lama aksi panjang, seperti MS-Contin, dapat ditingkatkan dari dua kali sehari menjadi tiga, empat, atau lebih banyak kali sehari. OxyContin, di sisi lain, adalah "obat dua kali sehari, bukan tiga kali, bukan empat kali sehari," katanya.

Formulasi khusus obat memungkinkan pelepasan segera ke dalam aliran darah diikuti oleh "12 jam pelepasan lambat, sehingga setiap pil berlangsung selama 12 jam," kata Carducci.

Penyalahguna obat menemukan bahwa jika pil OxyContin yang diperpanjang dikeluarkan dan didengus atau disuntikkan, pengguna bisa, pada dasarnya, mendapatkan seluruh nilai obat 12 jam pada satu waktu, menghasilkan jauh lebih intens tinggi. Penggunaan semacam itu telah disalahkan atas sekitar 100 kematian di seluruh negeri dan mendorong FDA bulan lalu untuk memperkuat peringatan pada label obat itu, yang menyamakannya dengan morfin. Agensi juga mengirimkan surat kepada dokter, apoteker, dan penyedia layanan kesehatan lainnya untuk memperingatkan mereka tentang kemungkinan penyalahgunaan.

Dan baru minggu lalu, produsen Purdue Pharma mengumumkan rencananya untuk memformulasikan ulang obat dalam upaya untuk mencegah penyalahgunaan tersebut. Bentuk baru OxyContin yang tersedia dalam tiga hingga lima tahun akan datang dicampur dengan butiran kecil naltrexone, obat yang menangkal efek narkotika dan digunakan untuk mengobati kecanduan heroin. Namun, naltrexone dirancang agar tidak aktif selama pil itu menghancurkannya, dan naltrexone yang berdenyut tinggi dilepaskan.

Media Overkill?

Sementara banyaknya berita tentang penyalahgunaan OxyContin telah meningkatkan kesadaran publik akan tren obat baru yang mematikan ini, itu juga mengipasi api opio-fobia, kata para kritikus.

Sebagai orang utama dalam menerapkan langkah-langkah pengendalian rasa sakit yang dimandatkan pemerintah federal di Johns Hopkins, Carducci mengatakan dia berurusan setiap hari dengan hasil paranoia penghilang rasa sakit.

"Saya menerapkan rencana ini di mana semua pasien ditanya apakah mereka merasakan sakit, dan kemudian rencana perawatan rasa sakit dimulai," katanya. "Sekarang itu membuat pekerjaan itu semakin sulit karena orang takut untuk mengambil obat untuk rasa sakit."

Obat Baru, Ketakutan Lama

Banyak ahli nyeri khawatir bahwa tajuk berita yang menakutkan membuat opio-fobia semakin buruk, kata Daniel Bennett, MD, seorang spesialis manajemen rasa sakit yang berbasis di Denver. Bennett, salah satu pendiri National Pain Foundation, baru-baru ini bergabung dengan spesialis nyeri lainnya untuk simposium internasional tentang masalah ketakutan irasional terhadap obat opioid.

Banyak perhatian yang diberikan pada penyalahgunaan OxyContin adalah konyol karena obat yang sangat mirip seperti "MS-Contin telah ada selama 10 tahun atau lebih," katanya, tanpa ada media yang buruk.

AS memiliki sejarah opio-fobia yang membentang kembali ke penerbit surat kabar legendaris William Randolph Hearst, kata Bennett, yang menggunakan korannya untuk berkampanye melawan bahaya opium hampir 100 bertahun-tahun lalu.

Dalam lingkungan saat ini, opio-fobia berkembang karena baik dokter maupun pasien tidak terdidik tentang nyeri dan perawatan nyeri.

"Rata-rata dokter memiliki kurang dari dua jam pelatihan formal dalam pengobatan nyeri," kata Bennett, asisten profesor klinis di University of Colorado Health Sciences Center di Denver. "Namun, alasan nomor satu untuk mengunjungi dokter adalah karena masalah yang menyakitkan."

Ketergantungan tidak sama dengan kecanduan

Meskipun rasa sakit membuat orang mencari pertolongan medis, terlalu banyak pasien menderita sia-sia karena mereka salah menempatkan ketakutan tentang penggunaannya obat opioid, kata Akshay Vakharia, MD, spesialis manajemen nyeri di University of Texas Southwestern Medical Center di Dallas. Ketakutan-ketakutan itu seringkali berasal dari kebingungan tentang perbedaan antara ketergantungan dan kecanduan.

Pasien yang dirawat dalam jangka waktu lama dengan obat-obatan opioid seperti OxyContin yang berarti lebih dari dua minggu akan mengalami ketergantungan fisiologis terhadap obat tersebut. Itu berarti, sederhananya, bahwa jika pasien tiba-tiba menghentikan obat mereka akan memiliki gejala penarikan, seperti tremor, mual, diare, dan berkeringat. Dalam banyak kasus gejalanya ringan dan tidak seperti histrionik kamar mandi Diana Ross di "Mahogany." Dan jika pasien secara bertahap mengurangi penggunaan obat, tidak ada gejala dan, yang terpenting, "tidak ada kekambuhan, tidak ada perilaku mencari obat," kata Vakharia.

Bennett mengatakan ia dan ahli nyeri lainnya ingin menyampaikan pesan bahwa kecanduan bukanlah risiko yang signifikan ketika obat-obatan seperti OxyContin digunakan untuk mengobati rasa sakit. Selain itu, ia mengatakan bahwa seluruh konsep toleransi, yang berarti bahwa pasien terbiasa dengan obat dengan dosis rendah dan kemudian membutuhkan dosis yang lebih tinggi dan lebih tinggi untuk mengatasi rasa sakit, adalah keliru.

"Jika pasien mulai menggunakan opioid dan dosisnya disesuaikan ke tingkat di mana rasa sakit diobati secara memadai, pasien dapat dipertahankan dengan dosis yang sama untuk jangka panjang," kata Bennett. Ketika seorang pasien mengeluh bahwa rasa sakit telah kembali "itu biasanya berarti bahwa penyakit telah berkembang atau ada sesuatu yang lain, kondisi lain," katanya.

Terlebih lagi, kata Bennett, bahkan setelah bertahun-tahun menggunakan opioid, pasien dapat dilepas dari obat tanpa takut kambuh. Dia menunjuk ke salah satu pasiennya yang menggunakan metadon karena cacat pinggul yang menyakitkan. Setelah bertahun-tahun pasien menjalani operasi penggantian pinggul, yang membebaskannya dari rasa sakit.

"Kami menyapihnya dari metadon dan dia telah bebas metadon selama dua tahun, tidak masalah. Mengkonsumsi obat itu tidak membuatnya menjadi pecandu, "kata Bennett.

Mengapa kecanduan berisiko rendah dengan narkotika yang begitu kuat? Tampaknya tubuh memproses obat secara berbeda ketika mereka diminum untuk rasa sakit asli dan ketika mereka diminum untuk tujuan rekreasi.

"Pasien tanpa riwayat kecanduan yang benar-benar menderita nyeri bonafide tidak menjadi tinggi ketika mereka mengonsumsi obat ini untuk rasa sakit," kata psikiater dan spesialis kecanduan Elizabeth Wallace, MD. Bagi sebagian besar pasien sakit, OxyContin "meredakan rasa sakit tetapi tidak memberi semangat," kata Wallace, direktur layanan profesional di Pusat Pembaruan Profesional, pusat perawatan narkoba di Jakarta Lawrence, Kan.

Ini adalah satu lagi bagian informasi yang hilang yang berkontribusi pada fenomena opio-fobia. Namun sampai dokter dan pasien dididik tentang nyata cerita opioid, informasi yang salah dan ketakutan seperti itu akan terus menghalangi "menyelesaikan pekerjaan: merawat pasien dan rasa sakit mereka," kata Bennett.

  • Bagikan:
instagram story viewer